Loading
  • Home
  • Design
  • How To Blog
  • About
  • Contact

Naik, naik, ke Puncak Gunung *song

Akhir tahun 2015 ini diawali dengan menantang rasa takut saya akan ketinggian juga uji kekebalan hawa dingin. Ha ha ha ha… *ketawa gaya Wiro Sableng



Gn. Prau, 2.565 mdpl (kata om Gugel). Kira-kira berapa meter sik itu? Pliss jangan suruh saya ngitung. Biar orang-orang mau bilang itu gunung gak tinggi, buat saya tetep aja bikin bengek. Sebelumnya mendaki ke gunung ini sama sekali bukan list liburan, tapi kaya biasanya… Mba' Nisa selalu punya 'eh… ke sana aja yuuuk' jeng jeng… dan saktinyaaa berangkat juga kita. Ha ha ha ha… *ketawa ala Joko Tingkir #SapaPula

Yap! Kita berangkat akhirnya tanggal 23 Desember sore, padahal libur aja baru tanggal 24 Desember nya. Parah parah parah… syukur alhamdulillah gak napa-napa kita yak?! :D

Personel kita kali ini adalah Mba' Hani, saya, dan mba' Nisa. Maap yak, author porsinya mang mesti lebih gede, HA HA HA HA

Sebelumnya kita pernah ngebolang tapi cuma sampe air terjun Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, yang gak keburu saya ceritain tapi dah keburu basi (gile… lama banget kali itu). Abis itu juga pernah ke Bandung, udah ngumpulin apa aja yang mau diceritain tapi wal hasil sekali lagi males buat postingnya. Yang terakhir itu ya yang ke Dufan, manfaatin diskonan dan cuma update CaPer via Instagram ama Fb. Jadi, kali ini adalah tekad saya untuk mempublikasikan atauuu belajar 'nulis' lagi di blog. :D ayeee…

Kalo pendakian pertama saya 6 tahun yang lalu ke Gn. Gede itu dianggep, berarti Gn. Prau ini adalah pendakian saya yang ke 2. Kalo dipikir-pikir, yaelah... orang udah pada ke Slamet, Rinjani, Semeru, Everest, saya cuma ke Prau aja bangga. Hahaha...

Iya lah... kalo bukan mba' Nisa dan mba' Hani, kalian gak tau seberapa hebatnya saya mendaki sampe akhirnya bisa turun dengan selamat tanpa bantuan tim SAR. #BAH #Lebay

Yang bisa saya jadikan andalan sekarang adalah 2 dayang sudah cukup *bayangkan iklan KB. #Cukup. Cukup saya buat repot. Maaappp yaaak, i lop yu somad...



Terima kasih kepada mba' Nisa yang sudah meyakinkan saya bahwa saya BISAA!! Selalu siaga meladeni si anak mami ini ketika butuh apa-apa. Rela 'ngelonin' saat saya kedinginan hebat (hampir hypotermia - lebay). Berberat-berat bawa carrier tapi tetep sabar memapah nenek tua ini.
Hiks hiks ㅠ.ㅠ
Ucapan terima kasih yang tak terhingga ke-dua saya nobatkan pada mba' Hani... yang sesama newbie tapi amat lincah menjadi tumbal untuk mencari jalan setapak yang aman, juga gagah menyambut uluran tangan saya saat turun dari gundukan-gundukan bebatuan gunung yang begitu tega-nya.

*para pembaca diharapkan memahami cara saya berterima kasih dengan gaya bicara pemenang nominasi award. #TepukTanganBergemuruhTandaPidotoUsai

Yang bisa saya jadikan patokan ketika mendaki sekarang adalah: 'kita naik malem aja yak, soale gak gampang bikin putus asa kalo ngeliat ke bawah' tinggiiii booo... Yaaah... bayangin ajah, cape dan kepikir 'duh dah gak sanggup' itu baru berasa kalo udah berapa ratus meter lagi nyampe puncak, mau turun gak bisa, mau naik lagi tapi ujungnya gak kaliatan-keliatan juga. Kalo ngegelinding aman, ngegelinding deh...



Ekspetasi pertama ketika mendaki malem-malem yaitu, bisa liat bintang di langit serasa deket kayak atap kamar yang dipakein glow in the dark. Hari itu... gak ujan aja alhamduliLlah. Tapi bintang-bintangnya jadi pada pindah ke bawah.




Ekspetasi kedua, kita yang berangkat tanggal 23 Des, malem Kamis. Mendaki 24 Des, malem Jum'at beraharap bisa begadang sambil Al-Kahfi an ditemenin kopi panas sambil nunggu sunset.

REALITA: begitu nyampe puncak, masuk tenda, kemulan sleeping bag, matiin lampu, tidur.

Ekspetasi ketiga: shalat subuh berjama'ah di alam terbuka, berdo'a yang khusyu' minta ini itu.

REALITA: saking dinginnya gak berani keluar tenda, wal hasil shalat di tenda sambil duduk karena berdiri rasanya kaki kayak botol mineral full air yang di masukin ke freezer. Dan do'a paling banyak yang saya panjatkan selain mohon ampunan adalah cepetan siaaaaang pengen liat matahariiii, cepetan panaaasss ya ALlaaaah ㅠ.ㅠ saya gak kuaaaat dingiinyaa

Keliatannya menderita banget yak? Hahahaha... sejujurnya, pas kedinginan itu saya kuat banget niat dalam hati, KAPOK banget sumpeh, gak lagi-lagi dah cape-cape naik buat demam doang.

Tapi begitu siang dan darah udah mulai mencair lagi, belom juga sampe bawah dan pulang rasanya udah kangen. Ditambah begitu perjalanan turun dan ngeliat 1 bidadari ber-backpack dan 1 lagi ber- carrier itu, bikin merinding dan tersadar. Ada juga mereka kali yang KAPOK bawa saya kalo begini ceritanya :D

Duluuuu... suka ngeledekin mba' Nisa... 'ngapain naik gunung cape-cape udah sampe atas turun lagi?' Mba' Nisa selalu jawab dg cengiran. Aseli sekarang saya tau kenapa beliau nyengir, karena gak bisa diungkapin dengan kata-kata. Tapi lain kali kalau saya yang ditanya demikian, pasti yang nanya saya tabok. Hahahahaha *becanda :D :D






Pokoknya gak ada yang sia-sia kalo udah Bismillah... pasti ada hikmahnya. Gak penting naik gunung apa dan setinggi apa. Gak penting perjalanan sejauh apa atau seindah apa dan di mana aja, kalo gak ada temen yang paham keadaan kita. Jauh dari rumah dan keluarga itu mengasah empati dan nurani. Ngapain naik tinggi-tinggi kalo di tengah jalan gak liat temennya napas udah Senen Kemis? Ngapain ngejokrokin alamnya Sang Maha Kuasa, sedang menjaga tangan utk gak jahil aja gak bisa?

Belajar dari apa yang saya lihat dr mba' Hani, perjalanan menanjak bukan berarti kamu ninggalin temen di belakang, tapi beri semangat supaya mereka sampai atas dengan selamat. Belajar dari apa yang saya lihat dari mba' Nisa, perjalanan turun gak usah buru-buru, kalau kepeleset bahayanya bukan cuma 'say hello' untuk diri seorang, bisa jadi yang di bawah jadi bantalan. Naik ataupun turun langkah itu harus mantap juga konsisten.

Paham pemirsa?
Terima kasih *kiss
1 Comment so far Read More

3 Website for Free Photo

Hai...
Bagaimana ngeblognya? Blog saya hampir lumutan karena 3 bulan gak update, gak ditengok. HA... HA... HA...

Mood saya yang musiman ini, mang rada-rada bikin kacau jadwal yang mestinya dikonsistenin. Terlepas dari tema ngeblog, ini agak-agak ngarah ke curcol jadinya. Beberapa hobi dan kebiasaan yang "keknya gue gak bakalan bosen ini mah!" ternyata bisa bikin suntuk juga...

Yang biasanya baca buku, sebulan 3 buku tebel. Dari komik, novel, sampe buku-buku beratnya kakak saya lahab! kali ini 1 novel aja gak kelar-kelar. Bikin ketagihan sama rutinitas yang lain kadang bukannya bikin kangen sama kebiasaan lama, tapi malah bikin makin males nengok ke hobi ntu tuh... Kayak ngeblog kali ini juga, kalo biasanya saya bisa ngutak-atik blog sampe jam 2 atau 3 pagi, sekarang kok yoooo... buka leptop aja mualesss. Kalo gak dipaksain, bisa ikut jamuran sensasi ngoprek CSS ama HTML.

Berikut ini nih MOOD BOOSTER  ngebog ala saya...

  1. Tengok blog-blog temen. Blog-blog cantik, blog-blog favorit...
  2. Jelajah freebies dan pernak-pernik blog gratis.
  3. Hunting foto-foto keren.

Biasanya, yang nomer 3 itu paling ampuh! Foto-foto gak cuma membangun mood dan inspirasi aja, tapi juga menimbulkan rasa sayang, "sayang nih kalo gak didownload." "sayang nih kalo gak dipost." "sayang nih dipost tapi gak ada captionnya."

Naaaah!!! Ini dia situs-situs kesayangan saya...

Freepik.com

Freepik gak cuma ngasih kalian foto-foto gratis yang bagus-bagus layaknya foto-foto dari fotografer profesional. Tapi juga ngasih vector-vector super cakep yang bisa kamu bongkar pasang di photoshop sampe di adobe illustration (Ai).





 Favim.com

Kalo Favim, banyak foto-foto ini diambil dari beberapa blogger lainnya, atau sumber yang enggak tau siapa yang berbaik hati men-share. Lebih banyak dari para pengguna Tumblr sih... Sayangnya, banyak konten yang fulgar, tapi tenag aja, yang sensor-sensor itu sekarang sudah gak ditampilin.


 Picjumbo.com

Dari Picjumbo.com ini foto2 biasanya udah banyak yg nongol duluan di Freepik.com, hanya... kalau kalian mau nyari foto dengan banyak tema, kita bisa langsung nyari disini!



So, semoga bisa membantu menemukan inspirasi blogger sekalian dan semoga blognya tambah keren. Jangan lupa untuk selalu menyertakan link tempat dimana kita pasang disetiap postingan kita ya...
2 Comments so far Read More

Happily Ramadhan




Sudah lewat dari setengah bulan, kita beranjak menuju 10 malam terakhir... Bagaimana kabar Ramadhannya?

Ramadhan tahun ini... Sebulan sebelumnya saya udah deg degan. Kalo dilihat dari Ramadhan tahun lalu yang menurut saya amat sangat kusut. Aaaa... HARUS LEBIH BAIK POKOKNYA!

Tiap tahunnya, bulan Ramadhan selalu ditargetkan HARUS membuat saya jadi lebih baik, lebih bermanfaat, dan lebih produktif, terutama soal ibadah... Tapi, gak sedikit juga terget tersebut cuma target musiman, yang cuma berbuah sekali dalam setahun. Dua kali deh, Ramadhan dan tahun baru. Kalau target tersebut belum terealisasi, mungkin ada yang salah.

Ramadhan buat saya seperti amanah. Diberi kesempatan hingga bisa beribadah di bulan tersebut adalah nikmat. Dan nikmat adalah amanah. Pasti senang rasanya kan kalau kita bisa jadi kontestan bertahan? Kenapa cuma kontestan? kenapa bukan juara? Bukannya saya gak mau dapat juara, tapi saya senggan dengan predikat tersebut. Seyakin apa sih supaya bisa dpt gelar juara? Kalau juara, khawatirnya kita merasa nyaman dengan kondisi tersebut, sehingga kelak bisa jadi gak ada peningkatan. So, selalu merasa kalah mungkin ada baiknya, agar kita terus terpicu untuk menjadi semakin baik.

Sebulan penuh bangun di sepertiga malam,
sebulan penuh nahan nafsu, ego, dan segala macam hal yang gak baik,
sebulan penuh makan makanan baik secara teratur,
sebulan penuh shalat ke masjid,
sebulan penuh baca Al Qur'an.

Sebulan penuh? Kalo penuh, kalo enggak? Segala halangan, yang sakit lah, pergi jauh lah, lupa saur lah... bhahahahaha... paksain aja kali kalo cuma lupa saur mah!

Sebulan. Apa iya cuma sebulan? Simsalabim, cuma dengan sebulan bisa memperbaiki diri jadi lebih shalih/ah, ahlul ibadah? Oalaah... sulap aja gak bisa cuma belajar dalam sebulan kok! Ramadhannya mungkin sebulan, persiapan dan pemantapannya? Saya ingin Ramadhannya bukan tetap produktif tapi semakin produktif, ya seharusnya usaha utk tetap produktifnya dari sebelum Ramadhan.

Betul. Ramadhan yang sesungguhnya justru ada di sebelum dan sesudah Ramadhan... Ramadhan itu hanya latihan, examnya ya di bulan Syawal dan seterusnya sampai nantinya #InsyaALlah ketemu bulan Ramadhan lagi.
Iya exam, sebab di bulan Syawal, Dzulqadah, Dzulhijjah, dan seterusnya puasa serta ibadah lainnya gak akan semudah di bulan Ramadhan. Kenapa ketika Ramadhan samua terasa ringan hampir tanpa beban? Karena Ramadhan dikerjakan secara berjama'ah. Karena ketika Ramadhan syaitan2 dibelenggu. Pintu-pintu maaf dibuka, berkirim ta'jil jadi biasa...

Padahal ya kalo dipikir-pikir yaaa, puasa yang sebenarnya justru bukan ketika setelah Subuh sampai Maghrib, tapi setelah adzan Maghrib... Kalo sebelum Maghrib jelas dilarang makan dan minum, sebelum Maghrib sudah pasti gak ada makanan dan minuman. Taaapppiii.. setelah Maghrib itulah nafsu kita gak bisa diajak rundingan, seluruh makanan terhidang, yang makan gak cuma kita, dan DIPERBOLEHKAN! Sapa yang tahaaan? Maka terjadilah aksi balas dendam. Menjaga kesehatan juga jadi lebih ekstra, kesehatan badan, ruhani, juga kantong tentunya. Hehehe

Yaaa.. Begituh Ramadhan, harusnya mendidik umat, utamanya kita umat RasuluLlah SAW. Bukan hanya mendidik anak TPA aja. Kita yg sudah semakin dewasa juga harusnya semakin banyak belajar dari kegagalan Ramadhan yg sudah sudah... Bahwa Ramadhan bukan sekedar menahan nafsu makan.
Ramadhan dari tahun ke tahun memang mestinya mendidik kita supaya menuju peningkatan progres ibadah dan trafik keimanan, bukan kemajuan shaf.

Ngomongin sebentar lagi Ramadhan usai, jadi inget masa kecil, dulu saya yang sudah puasa full sampai Maghrib tanpa bolong 1 hari pun (kalo bolong sehariiii aja, dijanjiin gak dapet THR soalnya, jadi gak berani absen puasa) sejak TK, yaaa sekitar umur 5 tahunan lah ya... walaupun entah apa niatnya, namanya anak-anak yaaaa... dulu pengen cepet-cepet selesai Ramadhannya dan pengen buru-buru Idul Fitri, tapi justru beberapa waktu Ramadhan belum juga pergi, rasa kangen, sedih, nyesel udah campur aduk kaya nano-nano. Hikss...

Yah, inilah Ramadhan, kehadirannya selalu dinanti, jangan sampai ketika didalamnya kita sia-siakan, hingga akhirnya sudah terlewat hanya baju baru yang tersisa (THR aja jadi ikutan sia2 ) #eh...


Tulisan ini diikutsertakan dalam Blogging Competition: Blog Post Challenge Ramadhan yang diselenggarakan oleh Indonesian Hijab Blogger yuuk ikutan!!!!
2 Comments so far Read More

Simple Date Style with CSS | UPDATE!

image search by Favim.com | edit by me

Taraaaa...
Saya berusaha konsisten nulis, walaupun akhirnya emang lebih banyak berurusan soal coding. Saya suka coding, saya suka nulis. Sayangnya saya agak kesulitan di kesukaan saya yg nulis itu. Hehehe...

Ada bagian dari blog yg menurut saya paling gak ramah, tp juga paling nyenengin utk dijadiin tantangan.. Yaitu tanggal! kalo menurut saya 'tanggal' itu paling kecil, mojok, tapi juga paling... emph.. njelimet.
Posting kali ini juga cuma update aja dari posting sebelumnya soal tanggal atau date style, cuma ya itu tadi rada njelimet karena mesti ngoprek-ngoprek smp ke HTML. Sekarang kita cuma perlu mampir CSS.

Waiiitttt... baiknya template di backup dulu ya.. Kalau kondisi kenapa2 dipercobaan saya tidak bertanggung jawab lhooo 😜

❶ Kita perlu masuk ke sini:
Pilih Customise - Advanced - Add CSS

❷ CSS model 1



❸ CSS model 2



❹ CSS model 3
<


Selamat mencoba..
Kalau sukses kabarin ya, biar saya bisa mampir-mampir... 😘
4 Comments so far Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...